BERKARYA UNTUK DITERBITKAN

Saya menulis cerpen, novel, puisi mahupun apa sahaja genre karya sekali pun adalah untuk diterbitkan. Siapa penulis tidak mahu karyanya diterbitkan? Sekiranya karya itu tidak terbit, sudah tentu penulis berkenaan sedih dan tertekan.

Apa lagi jika karya berkenaan baik dan pernah menang anugerah dan peraduan. Ini menunjukkan karya berkenaan bertenaga dan sesuai untuk setiap peringkat masyarakat. Apakah anda pernah menulis dan karya anda selalu ditolak? Apakah penolakan berkenaan disusulan dengan alasan?

Dalam keadaan yang nyata, menulis adalah untuk diterbitkan.

4 comments:

TUNTUNG LANG said...

Tahniah Kaban. Arap ka aku ulih nitih ka jejak nuan.

osmanzaini_melayu said...

salam sastera..
apa khabar saudara?
jika masih ingat kepada saya, saya pernah menjemput saudara menjadi ahli panel di Institut Perguruan Sarawak, Miri pada tahun lepas. Saya ingin bertanya beberapa perkara:
1. Apakah perkembangan dan aktiviti PUTERA pada tahun ini?
2. Saya meminta jasa baik saudara untuk melihat, membaca, menilai dan mengkritik hasilan puisi - puisi saya di laman blog saya.
3. Saya ingin berjinak - jinak dalam bidang penulisan dan pengkaryaan ini, apakah cara atau kaedah untuk saya terlibat?

laman blog saya:
http://www.osmanzainijiwamelayu.blogspot.com/

osmanzaini_melayu said...

terima kasih atas nasihat.
untuk masa sekarang, ada apa - apa aktiviti yang dianjurkan oleh putera atau DBP sendiri?

Zaid@Zaidel said...

Teruskan menulis pok.